Rabu, 25 April 2012

Kuliner Belitong: Gangan

Masih ceritaku dari Belitong. Setelah sepanjang pagi kami mengadakan wawancara, sekedar penyuluhan dan pengampilan sample di Puskesamas dan SMA, tibalah waktunya kami menunaikan hak fisik untuk bersantap. Untuk itu kami menyerahkan pada petugas dari DINKES setempat. Ikut saja, dijamin euunaak, kata hatiku ngidem.

Dan benar saja. Siang kemarin (24/4) kami dibawa ke Berage *bacanya pakai E taling ya jangan e pepet... Tahu artinya? Aku juga baru tahu kok...

Berage artinya menghidangkan, kalau bahasa Palembangnya 'besaji'


Tempatnya unik, paling tidak menurutku lho ya...
Coba lihat dech...


Gambar apanya coba? Ini plafonnya lho, berbatik ria, senada dengan tempat tissue dan lain-lainnya. Masakannya? Ooohhh, rasanya memang memuaskan, khasnya merasuk sukma *jiiiaaaahhh... 

Kenalkan, ini tokoh utamanya, sebut saja GANGAN.

Gangan Khas Belitong^^
Satu porsi seperti ini Rp. 115.000,-
Gangan dan kawan-kawannya di Berage.
Ada cumi goreng juga^^
Ikan Bulat Bakar, harga satuannya Rp. 35.000,-

Gangan itu ternyata mirip-mirip pindang tapi beda, serupa LEMPA KUNING kalau di Bangka. GANGAN bisa dibuat dari ikan apa saja, tapi khasnya pakai kepala ikan krakap. Lezatnya sangat, harganya lumayan juga, satu porsinya bisa dimakan berempat atau berlima. Berbeda dengan harga makanan yang lainnya,  jauh dibawah. 

Kawan makan GANGAN bisa macam-macam tergantung selera. Ada yang namanya sambal sereh. Mantap. Pokoknya siang kemarin memang waktu makan yang langka buat kami, ingat cerita seorang sahabat kalau di Belitong makan ikan lauk nasi, berbeda dari biasanya makan nasi lauk ikan, hohoo... Jadi kalau suatu saat bertandang ke Belitong, mampirlah ke Berage dan cicipi masakan khasnya, GANGAN dari kepala ikan krakap, yaaammm....

Maaf ya belum bisa BW :(

20 komentar:

nique mengatakan...

aku catat mbak, biar ntar pas ke Belitung langsung nyari GANGAN hehehe
eh tapi buat siapa ya? Saya dan suami bukan penyantap hidangan laut sih hehehe

Gpp mbak blom bisa bewe, nikmati dulu kota Belitung dan kami tunggu cerita slanjutnya yaaaa

Ita mengatakan...

Mahal juga yaa. Tapi kalo buat makanan langka nan enak, kayanya worth it ya :)

Ari mengatakan...

Temenku di kantor ada orang belitong, selalu ngompor2in soal keindahan belitong. Kayaknya makanannya enak2 juga ya? Jadi pengen kesana..

Nurmayanti Zain mengatakan...

:o em.. untuk uang mahasiswa kayaknya nggak pas, mb. haha

Mami Zidane mengatakan...

wuah, plafon bernuansa batik nya unik sekali ya mbak....gangan nya kayaknya juga enak ya,jadi kepengen deh...hehe...

Diandra mengatakan...

*glek*
jadi lapar....

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

porsinya banyak ya mbak bisa untuk satu keluarga

pengisah mengatakan...

kayaknya banyak lemaknya ya aku lebih senag makan yg dikit lemaknya

blog kecil mengatakan...

wah enak nih bikin laper aja mbak nie

Monda mengatakan...

lemaaaak nian .... , catet dulu

Mama Olive mengatakan...

menunggu maksi..
jadi laper begini..
8cacing2 di perutku mulai bergoyang mbaa*

Bunda Kanaya mengatakan...

kaya apa ya rasanya....*ngebayangin

Anak Rantau mengatakan...

Gangan nya kayaknya enak tuh mbak, jadi laper hehehehe....

srulz mengatakan...

beli kuahnya aja, boleh kagak ya.. :D

Hany Von Gillern mengatakan...

bener-bener neen ludah deh bacanya :)

Pakde Cholik mengatakan...

Kok mahal amat ya Gangan ??? mangkoknya sebesar apa tuh bu dok?
salam kangen selalu

Orin mengatakan...

Duh, jadi laper bgt ngeliat makanan ini Ummi *lap iler*

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

pas ke sana aku juga makan gangan dan ikan bulat. hehehe

Bintang mengatakan...

Belum pernah nyobain gangan, Yundaaaa...lihat penampakannya sih kayaknya seger banget ya!

belitung mengatakan...

kalau aku hampir setiap hari makan gangan ini.perasaan ga ada bosan ga ada puasya,karena gangan adalah kuliner khas belitung dari turun temurun yang memiliki cita rasa yang luar biasa lezat nya