Senin, 16 April 2012

Banyak Peraturan

Hamas adalah putra keduaku, tak akan kehabisan kata bila aku ingin bercerita tentangnya. Hamas yang pemberani, imajinasinya membumbung tinggi, rajin menghafal ayat-ayat Al Qur’an dan juga hadist-hadist pilihan, romantis saat ungkapkan cinta, lebay saat sedang bernarsis-ria, sosok yang sayang pada saudara, unik, lucu dan kerap sok dewasa. Pokoknya sangat mengemaskan. Gayanya smart,  bakat kepemimpinannya sudah tampak, tapi kadang saat emosinya meluap, amat menyebalkan, sekaligus mengingatkanku pada diri sendiri bila sedang ‘bertanduk’ atau panik, ada saja yang menurun dari Ummimu ini ya Nak…

Sering kali dalam canda atau kesal, lontaran tanya mewarnai. Hamasku, dikau memang sangat kritis. Sejak kecil selalu saja banyak yang ingin ditanyakannya, bahkan sejak masih belum lancar bicara. Kalau dicatat semua, niscaya sudah berlembar kertas yang terisi. Sayang tak semuanya berhasil kurekam. Kini usianya hampir 7 tahun, kelas 1 SD. Bulan Juni 2011 lalu dirinyapun telah dikhitan. Ach Nak, semakin besar dirimu, makin kusadari perlunya menjawab semua ingin tahumu dengan ilmu.

Artinya juga saat 7 tahun pertama dalam hidupnya hampir berlalu, aku bermaksud menanamkan disiplin padamu, sebagaimana yang sudah lebih dahulu diberlakukan pada Yunda, sulungku. Dan tampak sekali kalau Hamas sangat berbeda. Berawal saat Hamas mulai rajin protes mengapa jam nonton TV makin dikurangi, hanya hari libur dan itupun hanya boleh maksimal dua jam. Dulu juga maksimal 2 jam, tapi boleh tiap hari, saat belum SD, dimana waktu di rumahmu masih banyak sekali.

Dikesempatan lain, saat aturan sholat 5 waktu mulai sering aku kumandangkan, sebelumnya hanya ngajak sembari lewat. Atau saat pisah kamar kuterapkan. Saat bangun lebih pagi, bahkan saat mengaji disore hari dirutinkan. Hamas nyaring mencoba protes. 

“Ummi kenapa kok semuanya diatur?” Ada kalanya dengan nada penuh kedamaian, biasanya saat baca cerita sebelum tidur.  Atau suatu kali dengan nada heran,  “Mengapa banyak sekali peraturan yang Ummi buat?” Yang lebih keras membahana adalah saat kau berteriak, “Ummi banyak aturan!”

Ya Nak, tak mengapa berteriak, dirumah kita semua berhak marah, semua boleh kesal. Yang tak boleh adalah menyakiti dan merusak.

Menanggapi tanyanya dalam banyak kemasan, akupun menjawabnya dengan tampilan yang berbeda-beda pula. Pernah lewat perumpamaan tata surya, dimana perputaran matahari, bulan, bumi dan planet lain sudah diatur oleh Sang Pemilik. Saat lain tentang peraturan lalu lintas. Bagaimana bila rambu-rambu tak ditaati. Mudah difahami, karena imajinasimu ikut bermain. Pernah juga saat kita sedang berekreasi, dan melihat ada orang yang buang sampah sembarangan. Bahasanku tentang pentingnya punya kebiasaan baik, dan mentaati peraturan harus dibiasakan sejak kecil.

Lain waktu kitapun berdialog tentang tertib dan adab dalam sholat. Dimulai dengan wudhu, sholat dari Allahu Akbar sampai salam. Saat salam akhir dengan menoleh ke kanan lalu ke kiri. Tanyaku jenaka, “bolehkah saat salam kita menolehnya ke kiri dulu?

Langsung saja kau sambar dengan mantap,  “Ya Ummi, gimana sich, kan udah ada peraturannya. Jangan semaunya dong” Begitulah, kini kaupun spontan menyadari bahwa memang semuanya akan indah justru bila diatur. Peraturan dunia dan akhirat akan membuat hidup kita bahagia berseri ya Nak…

**Maaf ya masih seputar Hamas :P
Mentang-mentang hari ini Hamas numpang tenar di BlogCamp, hehe...
Hamas lagi, Hamas lagi. Mana kali ini full pujian pula, maklum aku kan Emaknya, ya pasti muji anaknya dong, dilarangprotes.com
Sebenarnya ini tulisan lama untuk acara 1001 pertanyaan ananda, judul aslinya "Mengapa banyak Peraturan?"

26 komentar:

Hiaku Herry mengatakan...

pengen lihat fotonya hamas, dimasukin donk biar lebih kenal :)

I'am Sadah mengatakan...

Hamas beruntung sekali punya Ummi seperti Mbak.. dari kecil sudah diajarkan sholat ^^

nchie mengatakan...

Hamas..pinter ya..
Iya donk fotonya mana,

Hamas, kalo Ummi banyak aturan, berarti tandanya sayang..

Lalu Abdul Aziz Mhd mengatakan...

Sesuai dengan namanya, HAMAS adalah typical pejuang yang keras dan kritis jika melihat HAMAS di Palestina. Mungkin Umi dan suami terinspirasi dari sana ya sehinnga menamanyakannya HAMAS. Moga HAMAS jadi pejuang Agama, bangsa dan negara. Amiin...

Diandra mengatakan...

Hamaaaaas.....
kalau uminya lagi tanduka jgn ikut tandukan juga ya....
hihihi....

anak yg hebat...
semoga suatu saat kau jadi pemimpin yg hebat juga
amien....

the-netwerk mengatakan...

pengen liat hamas jadinya
hehe

ongisnade mengatakan...

your post is nice.. :)
keep share yaa, ^^
di tunggu postingan-postingan yang lainnya..

jangan lupa juga kunjungi website dunia bola kami..
terima kasih.. :)

hajarabis mengatakan...

i love ur post, keep share^^
mampir balik ke website kami yaa...
berbagi pada sesama dengan mengunjungi http://hapeduli.hajarabis.com/

Abi Sabila mengatakan...

Anak seumuran Hamas memang sedang banyak bertanya, tentang ini dan itu termasuk mengapa kita melarang ini,menyuruh itu. Dan, disinilah kebijkasanaan orang tua dalam menjelaskan sangat diperlukan.
Salam hangat untuk ponokanku, Hamas.

Mami Zidane mengatakan...

kalo banyak bertanya tandanya hamas anak pintar donk mbak...

rajin belajar agar pintar seperti ummi ya hamas...

Nurmayanti Zain mengatakan...

hihihi dengan peraturan semua jadi lebih ceria ^^ yeaaaahhh
oh yaaaa mbakku cantik dapat award dariku nih ^^ dan yuk lihat pengumuman pemenang giveaway the fairy and me

http://www.nurmayantizain.com/2012/04/pemenang-giveaway.html
thank you :)

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

hamas main yuk kesini :)

Djangkies mengatakan...

dengan komunikasi yang baik, Alhamdulillah Hamas gampang menerima penjelasan Ummi dan Abi. Saya yakin karena semua ini adalah keteladanan yang baik dari orang tua. Sebab tanpa keteladanan akan sangat sulit mem=nerapkan peraturan kebaikan

cara pemesanan spirulin pacifica mengatakan...

banyak bertanya itu bagus lho...

Andy mengatakan...

Kan banyak bertanya bagus mba,jadi banyak pengetahuan jadi lebih banyak ilmu yang terserap sama hamas dibanding anak2 lain seumur'a

Cut Maha Ratu mengatakan...

lho, jadi selama ini saya salah panggil nama dong yah...Yunda dan Hamas itu ternyata nama putranya tho...enaknya saya manggil siapa nih kakakku sayang :-)

HP Yitno mengatakan...

Dengan adanya aturan, kehidupan akan tampak indah kawan. Baik itu peraturan dunia dan peraturan yang menuju kita ke akhirat. Seperti sholat itu. Cara penyampaiannya bagus juga sob. Dengan menjelaskan tata surya terlebih dahulu. Dengan begitu, sebenernya pikiran dialah yang menjawab seluruh pertanyaannya. Atas izin Allah tentunya he..he..

kak Rose mengatakan...

pro dengan sikapnya ke,memang anak adalah aset, jd bgmn anak di masa depan adalah hasil didikan ortu dimasa sekarang. smg Hamas tetap bersemangat spt 'namanya' n salam hangat slalu...

bundadontworry mengatakan...

senangnya menyadari anak2 kita semakin besar dan banyak bertanya ttg segala hal ya Yunda :)

sebagai ortu memang kita hrs terus belajar, agar mampu menjejeri langkah anak2 yg makin kritis dr hari ke hari
Semoga ananda Yunda kedua2nya menjadi anak2 yg sholeh sholehah, sehat, pintar dan kaya hati ,aamiin
salam

Djangkaru Bumi mengatakan...

ya betul, anak-anak sekarang lebih kritis. kadang ada orang tua yang kawalahan untuk menjelaskannya.

Viola Marianne mengatakan...

Kadang kita sampe bingung njawabnya ya Mbak. Emang anak sekarang puinter puinter,hehehe :)

Salam kenal ya Mbak :)

Nia mengatakan...

Bener yach mom..lain anak lain sifatnya....duo ina juga begitu...kk ina yg paling banyak protes...kalo dd walu kelihatannya penurut hehehe...

tp sekarang Hamas sudah mengerti pentingnya peraturan yach mom....senangnya...ngga sia-sia mbak ngajarin disiplin ke anak2...

the-netwerk mengatakan...

nice :)
saya senang mengikuti postingan anda
postingan yang menarik .

salam kenal yya dan sempatkan mampir ke
website kami.

hajarabis mengatakan...

i love ur post, keep share^^
mampir balik ke website kami yaa...
berbagi pada sesama dengan mengunjungi http://hapeduli.hajarabis.com/

ongisnade mengatakan...

your post is nice.. :)
keep share yaa, ^^
di tunggu postingan-postingan yang lainnya..

jangan lupa juga kunjungi website dunia bola kami..
terima kasih.. :)

obat panas lambung mengatakan...

semoga menjadi informasi yang bermanfaat
salam kenal

NANGKRING.
obat tradisional lambung.
OBAT SAKIT GIGI ANAK .