Kamis, 15 Maret 2012

SOTOJI Sebagai Alternatif

Membaca review para sahabat blogger seputar SOTOJI awalnya tak begitu kuhiraukan. Paling promosi mie instans, batinku cuek. Tapi karena banyak yang ikut, akupun sulit menahan rasa hati untuk tidak penasaran. Kuseriusilah membaca ulasan Mama Ina tentang SOTOJI. Mulai tertarik. Namun akupun terhenti karena mengetahui harus posting sesaat setelah terima sample SOTOJI. Biasanya khusus Jabotabek dong, aku yang di Palembang, kejauhan kali yaaa...

Tunggu dulu, saat bersamaan, akupun terusik ingin menguji. Seberapa serius pihak promosi dan marketing SOTOJI mau bekerja. Akhirnya aku pelajari cara mendapatkan sample SOTOJI. Mudah, dan akupun langsung kirim data dengan mengisi form pemesanan sampel. Sempat lupa. Tapi ternyata 4 hari berselang sesuai janji, sample SOTOJI datang dengan utuh ke rumah kami. Trio SOTOJIKaget dong, tapi suka :P 

Sample trio duo SOTOJI, yang satu sudah tercabik :mrgreen:

Aku nyaris 'lewat' tak mengambil foto sample SOTOJI karena buru-buru langsung dimasak. Tak sabar mencicipi rasanya. Bahkan saat mendidihkan air, aku sambil baca cara penyajiannya. Mudah, seperti umumnya masak mie instan. Sambil menunggu, kubaca kandungannya. Ohhh ternyata tinggi serat ya... jelas berbeda dengan mie instan kebanyakan yang minus serat. Langsung aku pelajari disini, lengkap ulasannya.  Boleh juga nich batinku mulai tergoda, coba baca langsung kalau nggak percaya.

SOTOJI sesuai yang ada di lebel kemasannya "Soto jamur lezat tinggi kandungan serat dan protein nabati" artinya jelas tak ada protein hewani, maka kalau boleh kusarankan mengkonsumsi SOTOJI sebaiknya bersamaan dengan sepotong daging, bisa juga ikan atau yang paling mudah dengan sebutir telur. Agar ada tambahan kandungan protein hewani, seperti yang sudah dicontohkan pada kemasan SOTOJI. Dan akupun sukses meniru, lihat gambar berikut ini :lol: mirip ya... Bedanya, hasil kreasiku pakai telur mata sapi bukan telur rebus, yang penting tujuannya sama, menambah protein hewani pada semangkuk SOTOJI. Lezaaatnya terasa makin mantap !!!

SOTOJI siap disantap bersama telur ^^

Dan saat kucermati, dikemasan bagian belakang tertulis jelas bahwa menikmati SOTOJI sebagai lauk pelengkap nasi. Aku bahkan menganggap SOTOJI juga pantas sebagai alternatif pengganti nasi. Ini cocok sekali di keluargaku terutama untuk Yainya Hamas (Ayah mertuaku) yang sejak tahun 2000 terkena diabetes militus, juga Jidah Hamas (Mamaku) yang sejak tahun 1996 gula darahnya sering diatas normal. Sehingga dalam keseharian sering disarankan untuk mengurangi konsumsi nasi yang tinggi glukosa itu. Aku yakin SOTOJI bisa jadi solusi cerdas untuk kedua orangtuaku tersebut. Mengingat kandungan karbohidrat pada SOTOJI sampai 60 %, paling tinggi dibanding yang lainnya. Maka jujur aku sangat berharap SOTOJI makin melebarkan sayap penjualannya. Gempur sampai ke warung-warung di seluruh pelosok nusantara.


Kemasan belakang dari www. SOTOJI.com

Yang membuatku makin kesemsem pada SOTOJI adalah rasa bumbunya yang berbeda dengan kebanyakan mie instan lainnya. Biasanya kalau mie instan tenggorokanku yang sensitif akan terasa lekat dan langsung perih. Tapi SOTOJI sangat berbeda. Tenggorokanku aman sampai hirupan kuah terakhir. Senangnya lagi, anak-anakku juga suka. Dan yang pasti sudah ada lebel HALAL dari MUI, jadi tak perlu ragu...

Ekspresi Yunda dan Hamas saat menyantap SOTOJI,
Sedaaap :P Siap nambah lagi ^^ 


Rasanya seperti makan soto buatanku, kata mereka kompak. Tersanjung aku jadinya, hehee... Jadi mau dong makan SOTOJI lagi... Tapi sayangnya kok masih online ya, jadi agak sulit kalau harus selalu pesan dulu. Bisa kalah dong bersaing dengan mie instan cs yang merajalela itu. Semoga dimasa depan SOTOJI makin maju, jadi bisa masuk ke pasaran offline dan yang terpenting harganyapun tetap terjangkau.

Terima kasih SOTOJI untuk 3 sample kirimannya :lol: 
Sehingga bisa mengobati rasa penasaranku. Sekarang rasa penasaran itu sudah berganti dengan rasa ketagihan, hehe... Untuk para sahabat belum tahu  silakan kenalan langsung dengan SOTOJI. Sayangnya bila ingin mendapatkan sample SOTOJI sudah terlambat, kemarin aku pesan sample disini. Tapi lomba blognya masih ada waktu, info lomba blog SOTOJI bisa dilihat disini.


Jujur, aku salut pada kreatifitas yang bekerjasama dengan  sehingga terselenggaranya lomba ini. Semoga sukses selalu menyertai sebuah usaha yang lahir dari kesungguhan.

29 komentar:

Tebak Ini Siapa mengatakan...

Hehehe semoga cepat dijual secara offline.
Sukses ya mbak kontesnya...

Antaresa mengatakan...

dari tadi aku blogwalking isinya review sotoji semua, aku cuma ngiler

nicamperenique mengatakan...

aku udah terima paketnya, blom posting :(
semoga bisa sebelum DL hiks

dari postingan yg lain2 sih kayaknya enak ya mbak :D

dhenok habibie mengatakan...

dhe juga udah dapet yundo, dan sudah dieksekusi dengan selamat.. hahahahha.. lumayan cepet lho, hanya 3/4 hari kerja ee sample nya udah dateng.. markotob dah.. tapi dhe belum bikin postingannya.. :(

Lozz Akbar mengatakan...

untung sebelum Bewe saya makan dulu, kalau enggak wah pasti saya pulang dari sini dalam perut menahan lapar gara-gara melihat orang makan Sotoji hehehe

BlogS of Hariyanto mengatakan...

iya telat..sudah tak bisa order sample lagi :)
btw-ulasan yang bagus mengenai sotoji..selamat berlomba, salam sukses selalu :)

HP Yitno mengatakan...

Kayaknya enak sob. Tapi belum dijual secara offline ya. Apa memang sengaja dibikin ekslusif dengan model pesanan sob?

Mami Zidane mengatakan...

kalo bumbu nya nggak terlalu menyengat, berarti bisa di makan oleh anak-anak juga ya mbak, anak saya juga sensitif banget dengan bumbu mie instan mbak, kalo abis makan mie instan sering batuk-batuk.

Ummi Nabil mengatakan...

saya juga udah nyobain mba. tapi belum diposting :)

risa mengatakan...

ealah ternyata ada hajatan begini toh sotoji ini..
pantesan beberapa kawanku juga rame buat ulasan tentang sotoji ini hihihi
makasih infonya mba... :)

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

ya emang maknyuss itu sotoji. hehhee aku juga ikutan lomba ini. tapi hasil masakanku gak kerren pas difoto. hiks..

Bunda Kanaya mengatakan...

aku udah nyobain mbak waktu ada pameran wirausaha TAD, mantap rasanya... maknyuuss

tito Heyziputra mengatakan...

pertama kali melihat dan membaca tentang Sotoji ini dari Om pakies, sekarang udah 3 blogger yg aku kunjungi membahas sotoji. Padahal awalnya itu dr bogor, dan aku ada d bogor tp blom nyoba. Semoga lancar deh lomba nya bun..

Master Software Mobile mengatakan...

Makasii, karena sdah mau berbagi sobat...

Alris mengatakan...

Kemana tuh kalo mau rikues sotoji? Bagi dong alamatnya. Udah beberapa kali baca review-nya. Semoga sotoji maju dan berjaya.

Hany Von Gillern mengatakan...

Ini testemoni sotoji yang kedua yang saya baca, sebelumnya di tempat mbak Lidya :) Gara-gara baca tulisan ini saya jadi pengen nyoba ngisi form pemesanan, siapa tahu sotoji mau melebarkan sayapnya ke kota saya, tapi sayang ternyata sudah tutup :( Selamat menikmati sotoji, saya ikuta baca ceritanya sambil nelen ludah deh mbak :)

hilsya mengatakan...

masih ngawang-ngawang bayanginnya.. :)
tapi enak kan?

Monda mengatakan...

telat dong aku, udah niat mau pesan kok lupa mulu,
Ngiler litr yunda Dan hamas makan

Pakde Gemuk mengatakan...

Dalam strategi peperangan ada prinsip yang harus dianut yaitu " Know your enemy". Kalau lawannya berat ya gak ikut.
Saya nggak ikut kontes ini jeng. ha ha ha ha
Lawannya tangguh kayaknya.
Semoga berjaya dalam kontes.

Salam hangat dari Surabaya

Andy mengatakan...

aku malah belum cicip sama sekali mab tentang SOTOJI,
karena kagak begitu suka sama mie kuah,hehehe

Gaphe mengatakan...

awww udah banyak blogger yang mengulas soal ini.. sluurp emang deh sotojinya. tapi belom pernah nyicipin, secara nggak dijual di tempat umum.. kudu pesenn dulu, dan nunggu.. mungkin itulah yang bikin sensasinya jadi enak ya?

Nurmayanti Zain mengatakan...

sepertinya enak yaaaaaa :( aku telaaaat

Nona Enno mengatakan...

mhm.. enak bgt tuh.. jd pingin lagi sotoji nya.. hehhe


sukses ya.. ^_^
*kunjungan sesama peserta*

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

akhirnya kebagian juga sotoji ya mbak. pascal cuma gaya foto sama sotojinya aja dia gak makan krn dia taunya mengandung msg :)

the others... mengatakan...

Jiaahhh... tampilan SOTOJI mbak Keke jauh lebih menarik dari punyaku hahaha. Benar2 aku buat SOTOJI tanpa persiapan apapun sebelumnya, jadi gak ada sayuran sama sekali di kulkas, jadinya gak bisa dihias cantik spt punya mbak Keke... :(
Goodluck utk kontesnya ya mbak..
Eh itu Hamas dan Yunda sptnya menikmati banget SOTOJInya.

alaika abdullah mengatakan...

waaah reviewnya keren nih... tapi bener kok mba... aku setuju banget dengan reviewmu... sotoji emang lain dari yang lain yaa.... semoga segera tersebar luas di nusantara....

sukses untuk reviewnya ya mba.... :)

bunda Lily mengatakan...

wah, kalau ibu dokter aja sampai kesemsem, gimana yang lain yaa....

jadi, kudu pesen dulu sotoji nya ya Yunda .....

salam

Nia mengatakan...

wahhh akhirnya wong kito galo bisa merasakan nikmatnya Sotoji.....emang bener2 nikmat yach mbak....anak kecil aja doyan apalagi orangtua hehehe.......

Ilzam Nuur mengatakan...

mantap kali sotoji.. mampir n follow blogku ya

http://aslisemarang.blogspot.com/2012/03/jangan-sotoy-kalo-belum-nyoba-sotoji.html