Rabu, 26 Oktober 2011

Jeda Kuliner: Donat Kentang

SEA GAMES makin dekat, tinggal hitungan hari lagi. Palembang sebagai salah satu tuan rumahnya mengalami kemacetan dimana-mana, Jl. Demang Lebar Daun yang biasanya lancar sekarang parah. Jangan tanya di Jl. Sudirman atau Jl. Veteran asli bikin gagap gaya (maksudnya tak sampai mati gaya). Entah ada hubungan atau tidak, yang jelas sekarang jaringan internet di seantero Palembang mengalami keleletan. Weleehh pokoknya jadi sulit berselanjar dirumah maya para sahabat, maafkan ya... *semoga ini bukan alasan pembenaran <img style='border: 0; padding:0'  src='http://us.i1.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/101.gif'/>

Ditengah situasi inilah, aku mencoba mencari hiburan hati, cie... maksudnya menyenangkan diri dengan mencoba resep-resep kolosal, kuno alias asal. Tapi ternyata disuka para penghuni rumah, akhirnya dalam tempo kurang dari seminggu sudah 2 kali praktek resep ini. Euuunaakkk juga ternyata, mana mudah dan murah meriah. Mau coba? Monggo silakan melihat gratiss...

Hasil Uji ke-2.
Produk Uji ke-1.
Resepnya udah pada hafal pastinya kan?
Tapi ternyata ada banyak versi ya, nach kalau aku pakai resep yang ini:
1. Kentang 1/2 Kg
2. Tepung protein tinggi, tapi aku kemaren pake yang ada saja, Segi3 Biru 350 mg
3.Vernifan 1/2 Bungkus
4. Telur 1 Butir
5. Blue Band 200 mg

Caraku membuatnya:
Pertama, kentang yang sudah dikupas, dikukus dan dihaluskan.
Lalu, campurkan semua bahan. Uleni sampai kalis, ya sebisanya saja. Diamkan 1 jam. 
Setelahnya bentuk sesuai selera, aku kemarin ya suka-suka, ada yang bentuk kepala boneka, ada yang bentuk kincir patah mematah, biasalah hasil kreasi Yunda dan Hamas. Sayangnya tak sempat difoto, keburu dimaem. 
Setelah dibentuk rupa-rupa, diamkan lagi 15-30 menit.
Baru digoreng. Sebenarnya lebih enak yang dipanggang lho, tapi akukan belum punya oven, hehe...
Dan hasilnya sungguh membuatku takjub, cepat sekali ludesnya. Laris manis. 
Pada uji ke-2 aku sampai buat untuk takaran 1 kg kentang, pas anak-anak lagi pada kumpul. Aku candain, "Bayar ya, 1 harganya 1000 aja".
Apa kata Hamas, "Jangan Mi, ini lebih enak dari yang pernah kita beli, rugi kalau segitu". Lebih enak dari DD, wech asli tersanjung lah daku <img style='border: 0; padding:0'  src='http://us.i1.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/8.gif'alt=':X'/> <img style='border: 0; padding:0'  src='http://us.i1.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/8.gif'alt=':X'/>

Bisa sering-sering ni dibuat, huhhhhuuuuyyy
Tapi kata satah seorang saudaraku, ada penyebab ia malas membuat donat. Coba tebak? Yuuuppss betul, lama buatnya (pake didiemin segala) tapi cepat habizznya. Iyaa ya benar juga. So?

26 komentar:

Djangan Pakies mengatakan...

hhh resep kolosal ... baru denger nih, tapi bener kok kalo donut buatan sendiri lebih manteb, mungkin karena kentangnya yang lebih fresh kali ya Mbak

Mama Ani mengatakan...

hahaha.... baca tulisan ini jadi inget waktu itu juga pernah coba-coba buat, dan berhasil jadi sampai 1 toples plastik, tapi gak ada yang makan (kacian deh gue..) mungkin penampilannya kurang menarik.
n kebetulan nyai dan ami ika nya datang kerumah, n kusodorinlah kue hasil buatanku, ternyata laris manis, hasilnya habis tumpes bles ,,, alhamdulillah ada juga yang makan buatanku..

umahnya fityanakifah mengatakan...

enak sekali mba, apalgi cuaca dingin sehabis hujan deras disertai petir dijakarta ditemani donat kentang buatan mba:) sepertinya lebih enak dari donatnya J*co* nih .mantap mesti dicoba

dulu sering bikin donat kentang terus tidak bikin lagi dan resepnya ilang, dan lupa lagilah bgm buatnya, secara jarang masak ya lupa :)

trimksh resepnya

Sitti Rasuna Wibawa mengatakan...

Ngaruh ta mbak penuh orang sama internet lelet~ hehehe.
Yaaa melihatnya doang gratis, kirimin dong mbak~

Abi Sabila mengatakan...

Maaf, Bunda. Saya belum percaya enaknya donat bikinan Bunda ( apalagi sampai mengalahkan si DD ) kalau Bunda belum mengirimkan contohnya. Nda perlu banyak-banyak, cukup setengah lusin. Alamat pengiriman segera saya kirim via email. Maksa.com hehehe.....

21inchs mengatakan...

mauw dwong donatnya.

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

nyammmm bagi dong...

al kahfi mengatakan...

mbak di tempat sy lagi hujan nih dingin2 gini lht foto kue2 di postingn ini kok jd kepengen ya,,

Hariyanti Sukma mengatakan...

hmmmm... nyummy banget nih... cocok utk teman teh sore hari ...

Tarry KittyHolic mengatakan...

Huaaaa jd pingin makan dona,
Disini ga ada yg kaya di indo hikz

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

aduh tengah malam gini buat laper aja bun :)

Pakde Cholik mengatakan...

Wahhhh...ide yang cihuyyyy
Enak dan tentu sehat wong yang membuat bu dokter.
Dan jika ada sentuhan cinta disitu maka sekeluarga akan tambah menikmatinya.

Saya akan minta orang rumah membuat donat ini.

Saya pernah bilang sama Captain Thomas Vogeley-class sponsorhip saya waktu sekolah di Fort Huachuca-Arizona bahwa donat itu asalnya dari kata dough dan nut. Artinya adonan yang dibuat kue yang bentuknya kayak mur.
Dia heran " Ehhh iya yaaa, kamu kok tahu ??"
" Abdul Cholik gitu loch", kataku gemagus.

Salam hangat dari Surabaya

dhenok habibie mengatakan...

di keluarga dhe juga kalo bikin donat pake bahan dasar kentang yuk, lebih enak tentunya dan makin lembut.. waaahh mau dong, bagi 5 deh, dhe belim 5000 berarti.. hehe

masalah macet, memang luar biase hebat.. bayangkan be yuk, dari IP ke Perum, hampir 2 jam dewek.. ckckckckckck, pas malam yang sering parah.. oya, la di confirm belum FBnyo??

Obrolan Blogger.com mengatakan...

wedueuuww !
cuma bisa natap 'bengong' liat donat ini
Pa' lagi kalo di jejerin ma kopi
.... mantab dah

Pinter juga Ibu yang atu ini bikin kue.

Salam

Irly mengatakan...

Astagfirullah..
salah BW neh saya bunda...
pagi2 dah ngileerrrr padahal saya bukan penggemar donat...
Huwaaa..

Jujur ga saya baca lengkap bun..godaannya itu lho!!haha..

Orin mengatakan...

Jadi inget Mamahku Ummi, ceritanya belajar bikin donat, salaaaah terus, gagal mulu, hampir tiap wiken buat, penasaran kali ya. sampai akhirnya berhasil, donatnya bagus dan enak, tapi biz itu malah ga pernah bikin lagi deh hihhihihi

irma rahadian mengatakan...

dari dlu pengen bgt buat donat kentang,
ma kasih y bund...
resepnya simpel bgt...:)

IbuDini mengatakan...

Bun, aku jug apaling suka buat2 sesuatu yang bisa menyenangkan penghuni rumah.
Dini dan ayahnay suka banget makan, makanya aku juga suka bikin olahan...yang aku khawatirkan itu aku kalau udah gini bun.
Secara aku lagi program diet..kalau udah lihat bahan yang udah jadi ..hmmm dietnya jadi lupa , makany agak turun-turun.

Bisa di coba nich...secara saya paling suka kentang.

Baha Andes mengatakan...

pengin donatnya bun tapi aku ga suka yg terlalu manis karena aku dah manis #kaburrrrrr.

Moga Sea Game dapat berjalan lancar dan sukses, begitu juga dengan Indonesia.

oya selamat hari blogger dan selamat hari sumpah pemuda.

bunda kanaya mengatakan...

bener banget tu ummi... paling males bikin donut ga sabar nunggunya.... tapi makannya cepet banget

Atma muthmainna mengatakan...

donat?hmmm,yummiiii,,,,,,
salam kenal
ijin follow juga

kakaakin mengatakan...

Haha... Paling sebel kalo pas bikin kue apapun, belum kelar, sambil dimakanin bolak balik.
Akhirnya pas udah kelar, eh malah sudah hampir habis, hehe...
Berarti, harganya Rp 1500 dong ya? :D

Anazkia mengatakan...

Benerrrr, bikin donat lama, tapi cepet abisnya. Kadang masih goreng udah ditungguin hehehee

Lyliana Thia mengatakan...

hihih, dapet vocab caru nih,.. resep kolosal.. hehe.. yg penting rasanya mantap mbak...

qta jg doyan nih donat kentang... lebih enak buat sndiri drpd buatan j-c* ya mbak... hehee...

makasih rsepnya mbak keke...

Lyliana Thia mengatakan...

oot, mbak maaapp belom sempet bikin posting tutorialnya.... insya Allah segera diusahakan...

:-D

yAhyA mengatakan...

singgahi kajian baru nii...

salam kenal, mbak...
singgah..