Senin, 03 September 2012

Menggelorakan Semangat Ramadhan

Sudah September ya? Artinya sudah ganti bulan sejak usai Ramadhan yang bertepatan dengan bulan Agustus. Tapi meski sudah September, ini masih bulan Syawal kok. Jadi masih ada waktu untuk mengejar keutamaan puasa enam hari di bulan Syawal. Sudah tamat kah puasa Syawal sahabat semua?

Selain puasa enam hari yang pahalanya teramat menggiurkan, Syawal juga menjadi satu waktu yang bisa kita gunakan untuk mengevaluasi kesinambungan amalan Ramadhan. Sudah berhasilkah kita mempertahankan semangat Ramadhan lalu yang menggebu? Semua kembali kepada kita untuk menjawabnya.

Di rumah kami, satu yang bisa dijadikan bahan cerita ketika ada yang menyinggung tentang semangat Ramadhan yang sampai sekarang masih dalam perjuangan untuk melaksanakannya. Apakah itu? Tentang sholat subuhnya Hamas. Dulu sebelum Ramadhan, Hamas terbiasa kubangunkan jam setengah enaman. Sholat Subuh langsung siap-siap Sekolah. 

Saat Ramadhan, Hamas yang memang sudah 7 tahun kami targetkan untuk ikut Abinya sholat subuh ke Masjid. Maka aku siasati dengan mengakhirkan makan sahur, sehingga selesai sahur langsung bisa Sholat Subuh ke Masjid, aman, relatif tak ada kendala. Apalagi ada Omar-MNCTV yang menemani.

Usai Iedul Fitri, bagaimana mengajak Hamas ke Masjid? Inilah inti ceritaku, kami berjibaku membangunkannya saat Adzan Subuh berkumandang. Dan sampai kisah ini kutulis, Hamas masih sulit sekali dibangunkan, merem-melek. Jalan ke kamar mandi dengan mata setengah terpejam. Mestinya setelah wudhu jadi segar, eeh tapi ternyata tak berlaku buat Hamas. Yang sering kali terjadi Hamas nelongsor lagi ingin tidur. Jadinya ya bisa dibayangkan. Semuanya berujung pada digendongnya Hamas ke Masjid oleh Abinya. Syukurnya Masjid dekat dengan rumah kami, syukurnya BB Hamas standart cenderung kurus malah, syukurnya pulangnya Hamas sudah mau jalan sendiri, syukurnya bla, blaaa...

Ya Ramadhan memang telah usai, tapi semoga tidak dengan SEMANGAT-nya, karena masih ada 11 bulan lagi yang menunggu untuk kita isi. Ayooo, mumpung masih Syawal!!!

15 komentar:

Srulz mengatakan...

masih lama bun,,, :D setahun lagi.. :D

nQ mengatakan...

mengiri saya mbak, inget si abang yg badannya ringkiih juga, cuma gak ada yg ngajakin ke mesjid pas subuhan. boro2 gendongin deh ...

salam buat Hamas ya mbak, semoga berubah semangatnya bertambah hari.

Mami Zidane mengatakan...

insyaallah...semoga semangat ramadhan selalu mengiringi langkah2 kita setiap hari ya mbak

catatan kecilku mengatakan...

Hamas sudah 7 tahun ya mbak? Wah... sudah gede.. Semoga makin lama Hamas akan lebih mudah dibangunkan dan makin semangat menjalankan sholat subuh di masjid.. :)

Apa kabar mbak..? Maaf baru sempat mampir sekarang :)

Rio Saputra mengatakan...

InsyaAllah, Semoga Syawal ini menginatkan kita untuk selalu meningkatkan amal kebaikan dan menjaga apa yang sudah ditenun selama bulan puasa, berupa pakaian takwa..

Indra Kusuma mengatakan...

Semoga apa yang dilakukan di bulan yang mulia Ramadhan dapat mengalir terus dalam kehidupan kita di 11 bulan kedepan, dan kita dapat bertemu dengan Ramadhan di tahun berikutnya.

Sukses selalu
Salam
Ejawantah's Blog

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

semoga di 11 bulan kedepan tetap semangat dalam beribadah lebih malah ya mbak

jhonytato mengatakan...


kunjungan perdana..
moga2 ja betah maen2 dimari

Djangan Pakies mengatakan...

jangankan Mas Hamas yang masih seusia itu, anak-anak saya yang SMP dan SMA saja masih harus beberapa kali saya bangunkan ketika terdengar adza. dan mereka baru beranjak dari tempat tidur jika adzan selesai. Ternyata butuh kesabaran dan ketelatenan untuk melawan 'malasnya' subuh pada anak-anak untuk berjamaah di Masjid

Della mengatakan...

Subhanallah, emang perlu pembiasaan sih, Mbak. Itu anak tetanggaku 4 orang cowok semua dan tiap subuh aku sering denger mereka heboh ke masjid buat salat, semuanya pada teriak2 excited gitu, pada lomba cepet2an sampe masjid, jadi ngiri.. :D

Hariyanti Sukma mengatakan...

kok sama ya, mbak..
ya kita harus dengan sabar dan telaten membimbing anak kita , smg Allah memudahkannya.

Mbak, maaf baru berkunjung , kangen banget lama hitus nih

Nia mengatakan...

Iya enaknya bulan puasa itu ibadah kita jd rajin krna situasi yg memungkinkan......ahh smoga kita semua dipertemukan lg dgn ramadhan ramadhan berikutnya....aamiin

buku dakwah mengatakan...

hmmm....betul sekali, jangan sampai kita ini semangat pas ramadhan aja... insyaAllah kita buktikan pada diri kita masing-masing dan pada Allah, bahwa kita mampu tuk lebih baik disetiap harinya

Hany Von Gillern mengatakan...

Kalo di Indonesia benar-benar terasa bedanya antara Ramadhan dan seusuai Ramadhan ya mbak

obat panas lambung mengatakan...

semoga menjadi informasi yang bermanfaat
salam kenal

NANGKRING.
obat tradisional lambung.
OBAT SAKIT GIGI ANAK .