Senin, 06 Agustus 2012

Sejatinya Ramadhan

Ramadhan 1433 H sudah lewat setengahnya, cepat sekali waktu berlalu. Adakah yang masih bertahan prima? Stok kesabaran kita misalnya, makin tebal seiring gelora Ramadhan atau justru stoknya sudah bersih terkuras? Kesehatan kita? Ada banyak yang suaranya hilang, radang tenggorokan stadium lanjut. Ada yang mulai menyerah karena alasan maag. Ya ya, apapun kondisi kita, semoga kita tetap semangat mengisi Ramadhan. Meski sehat dan sakit, tentu berbeda :) 

Ramadhan bagi seorang Ibu, tentu punya cerita tersendiri. Sebab Ramadhan sejatinya perjuangan optimal untuk mengkondisikan seluruh anggota keluarga yang lain. Khususnya anak-anak, terlebih anak-anak yang sudah saatnya berlatih berpuasa.

Yunda dan Hamas misalnya, mereka sudah mulai ikut berlatih puasa sejak umur 5 tahun. Diawali dengan puasa setengah hari, sesekali puasa sampai Maghrib. Pada usia 5 tahun Yunda bisa dapat 15 hari sedangkan Hamas berhasil puasa penuh selama 3 hari. Di usia 6 tahun Yunda Alhamdulillah puasanya full sebulan, Hamas batal puasa 7 hari, harus minum obat karena radang tenggorokannya lumayan parah. Kasian kalau harus tetap puasa, obat bisa saja diberikan saat buka dan sahur tapi asupan air, mineral dan vitamin yang kukhawatirkan tak terkejar bila Hamas tetap berpuasa.

Mengkondisikan anak-anak pada puasa pertamanya, tentu perlu perjuangan khusus. Dulu saat Yunda mulai umur 5 tahun, menjelang Ramadhan aku buat suasana rumah untuk spesial menyambutnya. Dari cerita seputar Ramadhan, beli balon warna-warni untuk menambah semarak suka cita Ramadhan. Yunda dan Hamas sampai hafal, aku membelikan mereka balon yang banyak bukan saat hari lahir mereka, tapi justru saat menyambut Ramadhan. Bahkan saat Hamas mulai ikut berpuasa, meniupkan semangat menyambut Ramadhan lebih serius lagi. Aku sampai mengundang anak-anak tetangga untuk lomba mewarnai. Semuanya adalah serangkaian usaha agar ananda bersemangat ikut puasa Ramadhan meski belum wajib hukumnya untuk mereka.

Adapun Ramadhan kali ini, karena SDIT Bina Ilmi sudah mengkondisikan dengan baik, maka akupun tak begitu berjibaku. Namun aku tetap belajar dari pengalaman Ramadhan lalu, selang seminggu menjelang Ramadhan aku ajak anak-anak mengatur menu selama Ramadhan, untuk berbuka dan sahur. Merekapun antusias. Walau jujur ternyata jadi agak repot saat Yunda dan Hamas tak bersepakat dengan satu menu. Tapi biarlah, sesekali merepotkan diri demi menyenangkan anak-anak :D 

Memang, salah satu yang aku catat bahwa melatih anak-anak ikut berpuasa bukan hanya sebatas menanamkan arti puasa, pahala yang berlimpah dan juga manfaat berpuasa. Yang tak kalah penting, mengingat usia mereka yang baru 5-7 tahun, tugas orangtua agar mengupayakan kebutuhan ananda akan asupan gizi selama Ramadhan. Puasa selama sebulan banyak mengubah pola makan juga pola tidur kita. Tubuh kita yang belum terbiasa tentu saja kaget. Dini hari bangun untuk makan dan minum, tak berselera, tapi karena kita sudah tahu ini sangat dibutuhkan untuk bekal puasa besok, ya dinikmati saja. Sementara anak-anak?

Dalam lakon perjuangan anak-anak berpuasa, Ibunyalah yang memegang peranan penting. Bagaimana menjaga stamina ananda agar tak kekurangan nutrisi, yang paling mudah dilihat adalah bagaimana agar ananda tak kekurangan cairan. Sebab minum direntang buka-sahur bila tak disiasati dengan baik bisa menyebabkan anak-anak kurang cairan, salah satu cirinya mereka jadi jarang BAK dan urinenya berwarna kuning, pada derajat lebih lanjut, sakit saat BAK. Ramadhan tahun lalu, sepupu Yunda bahkan ada yang harus rawat di RS karena kekurangan cairan akut, kalau tak salah pada saat seminggu menjelang Ied Fitri.

Kurang asupan cairan juga bisa menyebabkan ananda jadi sulit BAB, maka waspadalah, waspadalah. Belum lagi sariawan dan radang tenggorokan yang bisa jadi ancaman paling sering selama Ramadhan, mengingat cuaca yang panas nan kering juga bujuk rayu Es dkk.

Sebagai Ibu kita tentu tak ingin ini terjadi. Perlu usaha untuk membuat anak-anak tetap ceria bebas sariawan dan sehat sepanjang Ramadhan. Masing-masing Ibu tentu punya cara dan tips tersendiri. Dan kali ini aku hanya ingin berbagi caraku menyiasati asupan gizi dan cairan pada Yunda dan Hamas selama Ramadhan.

Saat Berbuka:

* Minum air putih. Seteguk-setengah gelas. (Sunnahnya kurma ya, sayang sampai saat ini Yunda dan Hamas belum suka, semoga Ramadhan mendatang)
* Minum sop buah (paling sering sop buah yang banyak semangka dan nata de coco) /kolak pisang/serbat kolang-kaling dkk tanpa es yang terlalu banyak, bahkan kadang-kadang tak pakai es sama sekali.
*Makan buah-buahan (paling sering Mangga) + kue/pempek dengan jumlah ala kadarnya, biasanya karena ingin saja. Tak sampai kenyang.

*Sholat Maghrib
*Makan nasi dengan sayur mayur + lauk pauk sesuai yang mereka inginkan.

*Sholat Isya dan taraweh.
(Yunda biasanya bawa persiapan air putih ke Masjid)

*Makan cemilan yang mereka inginkan. Biasanya makan pisang dilanjutkan juga saat ini. Sesekali aku sediakan juga Yakult. Khusus Hamas, Ramadhan ini dia suka sekali Astor.

*Selesai dengan cemilan, minum madu 2-3 sendok + air putih. Lanjut sikat gigi. Baru tidur.

Tiba saat Sahur:

*Makan nasi dan lauk pauk. Sayur jarang bahkan kerap ditolaknya.

Nasi juga biasanya dikit, Hamas bahkan pernah hanya makan 3 suap nasi.
Bikin Umminya bingung dong? Tapi tenang, aku sudah siapkan pengganjal perut yang lain. Hamas suka makan roti tawar yang diisi. Bisa sampai 3 potong dilahapnya tandas. Yunda relatif stabil, makan sahur lumayan banyak, adalah kalau setengah piring ;)

* Minum Susu Kambing. Yunda bahkan sesekali mau minta Kopi Radix.
* Makan cemilan yang disuka. Hamas masih setia dengan Astornya.
* Air putih, usahakan lebih banyak.
*Siap-siap sholat subuh.

Susu Kambing andalan, buat Yunda dan Hamas.

Kopi Radix = Kopi + 7 Herbal, andalanku dan suami.

Alhamdulillah, sejauh ini kondisi kesehatan Yunda dan Hamas baik. Kemarin Yunda sempat sedikit sulit menelan, tapi tak sampai demam, mungkin baru dalam tahap gejala radang tenggorokan. Syukurnya diminumkan madu dan Kopi Radix tuntas, atas izin-Nya saja. Hamas sempat sulit BAB, keras katanya, wajar kalau kufikir, biasanya Hamas suka sayur mayur tapi kok saat Ramadhan hanya mau bila berbuka saja. Sahur yang itu lagi, itu lagi. Boleh dibilang menu yang disusun gagal total. Apa lauk andalan Hamas saat sahur? Udang asem manis, Cumi asem manis dan dadar telur yang dicampung daging cincang. Sesekali Ayam kecap. Mengapa sesekali? Karena buat anak-anak aku lebih memilih Ayam Kampung, agak sulit mendapatkannya, biasanya aku pesan sama Paman minta dipotongkan.

Bagaimanapun, Ramadhan kali ini sudah banyak kemajuan. Hamas tak lagi banyak mengeluh haus. Sehari-hari saat Umminya kerja Hamas dan Yunda sekolah, pulangnya biasanya mereka tidur. Sore saat aku pulang kantor mereka bisanya main. Ritual mandi sore jadi agak panjang, karena bisanya mereka sambil becanda.

Mengaji yang biasanya usai maghrib dimajukan sebelum maghrib, walaupun kadang tak sampai berlembar-lembar karena banyak selingan nimbrung Umminya mengolah bukaan. Ya Nak, apapun, sejatinya Ramadhan bersamamu saat ini akan menjadi kenangan buat kita kelak dan punya warna tersendiri buat kita saat ini :P

"Yang penting Ummi sudah maksimal mempersiapkanmu berjuang di Ramadhan Nak, soal sakit sehat, kehendak-Nya semata. Karena bukan sakitmu yang akan membuat Ummi sedih, tapi Ummi akan sedih bila tak bisa mengoptimalkan diri menyiapkan sehatmu untuk berpuasa di Ramadhan."

Awal Ramadhan lalu, ada buka bersama dengan para sahabat Abinya Hamas turut hadir juga Ust. Mustafa Kamal dari DPP, banyak anak-anak yang hadir. Ada seorang sahabatku yang sepanjang acara asyik menenangkan putri kecilnya yang baru kelas 1 SD (umur 5,5 tahun) yang mulai uring-uringan kehausan, sesekali digendongnya, jam sudah menunjukkan pukul 17.33 WIB, tak tampak raut kesal diwajahnya.

Saat ada yang menyapa, dijawabnya renyah dan spontan.

"Beginilah cara Allah menambah pahala Ramadhan kita sebagai Ibu, lewat anak-anak kita." 

Duchhh, resap dihati, berbahagialah para Ibu. Langsung ingat Mamaku.

"Sepenuh do'a untukmu Ma, semoga barokah umurmu, bisa isi Ramadhan dengan sebaik-baiknya dan bahagia selalu.

13 komentar:

birthday party mengatakan...

nice psot :D

Tarry KittyHolic mengatakan...

Emak saya juga sedikit ribet untuk memilih menu setiap hari mbak, padahal sudah gede semua. Mbak Yunda pasti tambah ribet tuch soale yg dilayani anak2 :).

Tetep semangat buat Yunda dan Hamas... Moga puasanya full sampek sebulan. Amiin

Abi Sabila mengatakan...

Alhamdulillah, sampai saat ini iman dan kesehatan saya masih terjaga, Bu. Yang sempat saya khawatirkan justru kesehatan Sabila. Dia anti buah, anti sayur dan tidak mau minum vitamin. Jangankan di pesantren, dirumahpun tidak mau. Tapi semua saya kembalikan kepada Allah, bahwa puasa itu menyehatkan, karenanya tidak akan sakit Sabila hanya karena berpuasa, kecuali memang Allah yang mengijinkan dan menginginkan, dengan satu tujuan.

mimi RaDiAl mengatakan...

jujur akan mimitiru menu ala mba Keke..TFS ya mba, selamat menunaikan puasa buat bang hamas dan kk yunda, semangat !!!

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

memang agak susah menambahkan sayuran saaat puasa nih mbak, tapi untungnya Pascal masih mau makan salad sayur, buah pun hanya buah mangga dan sirsak. kurma dia tidak suka. saya suka memaksakan minum air putih banyak waktu sahur :) kalau gak mau minum gak usah puasa, nah pascal kan pinginnya puasa terus jadi ampuh deh

Hany Von Gillern mengatakan...

Yunda dan Hamas latihan puasanya lebih awal dari aku dulu latihan puasa mbak :)

Menu kita juga hampir sama untuk memulai buka puasa, 1 buah mangga untuk berdua :) Baru setelah sholat magrib kami makan menu hari itu.

ke2nai mengatakan...

kl anak sy Keke gak terlalu sulit utk urusan makan, krn dia emang doyang makan.. Alhamdulilah skrg dia udah full puasanya, kmrn2 masih blm mau.. :D

Ririe Khayan mengatakan...

Waduh, lha saya saja yg 'tua' begini klo sahur bikin ibu saya senewen Mbak. Susah kalau sahur males soale..hehhe

prih mengatakan...

Inspiratif sekali mbak Keke, mengkondisikan hingga mengundang peran serta anak-anak dalam sukacita ibadah Ramadhan. Yunda dan Hamas salam ceria ya.

Adini mengatakan...

Salam, hallo Yun apa kabar moga sehat ya...dan puasanya berjalan lancar.

Bener sekali Yun, kita harus menjaga pola makan anak agar tetep kuat dan sehat.

Alhamdullilah kakak Dini puasanya lancar, 1 hari full bisa di jalainya dengan senang hati tanpa mengeluh. Tapi kalau buka emang banyak banget dari mulai air putih, susu dan lain2nya.

begitu juga sahur...

Pakde Cholik mengatakan...

Saya dulu puasa tak terlalu disiapkan ini itu oleh emak, maklum orang desa. Pokoknya ada makanan dan minum. Minum susu gak pernah, kurma juga gak punya. Alhamdulillah sehat dan kuat.

Anak2 memang harus lebih diperhatikan agar tetap sehat dan belajar ibadah sehingga kelak sudah mantap ketika akil baligh.

Salam hangat dari Surabaya

Mugniar Marakarma mengatakan...

Memang perjuang ya mbak. Semoga Yunda dan Hamas sukses puasanya dab jadi anak shalih(ah)

Mugniar Marakarma mengatakan...

Memang perjuang ya mbak. Semoga Yunda dan Hamas sukses puasanya dab jadi anak shalih(ah)